MODUL TEKNIK PRODUKSI BENIH

MATERI PELAJARAN

TEKNIK PRODUKSI BENIH

KOMPETENSI DASAR: MENJELASKAN TEKNIK-TEKNIK PRODUKSI BENIH

 

Pengunduhan merupakan kegiatan pengambilan/pengumpulan benih dari pohon/sumber benih untuk dipergunakan memproduksi bibit. Kegiatan pengunduhan merupakan salah satu aspek yang harus diperhatikan sebagai salah satu pendukung untuk memperoleh benih/bibit berkualitas. Bagaimanapun kualitas benih yang dihasilkan akan sangat tergantung kepada teknik dan kondisi buah yang diunduh. Kondisi buah dimaksud, yaitu kondisi buah dimana pada saat diunduh telah masak. Benih disebut masak apabila secara fisiologis dapat berkecambah (meskipun perkecambahan dapat terhambat karena dormansi); buah atau organ pembentuk biji sudak masak pada saat benih juga masak. Dalam hal ini proses pematangan buah dan biji biasanya seiring (sinkron), sehingga kemasakan buah dan biji diperoleh pada waktu yang hampir bersamaan. Indikator yang dapat digunakan untuk menduga buah masak meliputi :

 

1. Warna kulit

Perubahan warna pada kulit buah yang terjadi hampir pada seluruh jenis tanaman kehutanan maupun tumbuhan dapat dijadikan indikator untuk pemasakan buah/benih. Perubahan warna merupakan efek dari produksi gula dan peningkatan kadar air. Biasanya warna akan berubah menjadi lebih mengkilap dan warna menjadi gelap (merah, jingga atau kuning).

 

2. Bau

Untuk buah-buah tertentu (terutama yang penyebarannya melalui kelelawar dan berdaging), kemasakan buah ditandai dengan keluarnya bau/aroma dari buah tersebut. Perubahan bau ini lebih diakibatkan oleh meningkatnya produksi gula pada daging buah.

 

3. Kadar air

Tahap akhir pematang benih/buah adalah proses biokimia pada pembentukan cadangan protein dan hormon serta dehidrasi (pada benih-benih ortodoks). Kadar air pada benih tergantung pada jenis dan kondisi lingkungan. Benih rekalsitran berkadar air relatif tinggi, sekitar 25 – 30%. Benih ortodoks relatif kering, dapat mencapai 5-10% selama proses pematangan.

 

4. Pisahnya benih dari buah

Proses terpisahnya benih dari buah (pada tipe buah polong) merupakan tanda bahwa buah/benih telah masak. Proses tersebut dipengaruhi oleh terjadinya dehidrasi yang terjadi pada buah/benih, sehingga polong menjadi terbuka dan benih terpisah dari polong. Sedangkan untuk jenis konifer, proses dehidrasi akan menyebabkan terbukanya sisik.

 

5. Rontok

Buah yang telah mengalami proses fisiologis yang sempurna, maka akan terlepas dari tangkai buah. Biasanya apabila tidak terjadi hambatan atau kejadian yang menyimpang dari proses fisiologis pematangan buah, maka buah yang jatuh dari pohon dapat dijadikan indikator buah tersebut telah masak.

 

6. Lain-lain

Untuk jenis-jenis tertentu (seperti buah/benih mangrove), maka tanda- tanda buah telah masak dapat berbeda dengan indikator yang telah disebutkan di atas. Sebagai contoh : untuk propagul rizophora, pematangan buah ditandai dengan adanya cincin yang melingkar di bagian atas dan berwarna kuning).

Berdasarkan indikator-indikator yang telah disebutkan di atas, maka teknik yang paling mudah untuk dijadikan indikator buah telah masak, yaitu terjadinya perubahan warna atau buah lepas dari tangkainya. Pengetahuan kemasakan buah/benih ini sangat diperlukan sebagai wujud untuk memproduksi benih yang berkualitas. Tentunya apabila benih yang digunakan telah masak dapat meningkatkan prosen kecambah.

Oleh karena itu, penggunaan benih yang masak dapat membantu untuk meningkatkan kualitas fisiologis benih. Teknik pengunduhan/pengumpulan buah pada dasarnya telah berkembang dari mulai teknik memungut buah yang jatuh sampai dengan menggunakan alat-alat mekanis. Pemilihan terhadap berbagai alternatif teknik pengunduhan akan sangat dibatasi oleh biaya.

 

A. PENGERTIAN TEKNIK

TEKNIK adalah penerapan ilmu untuk menyelesaikan permasalahan manusia sehingga masalah dapat diselesaikan secara lebih mudah efektif dan efisien. Dahulu teknik lebih banyak didasari trial and error saat ini teknik lebih cenderung kepada ilmu pengetahuan (didownload dari wikipedia,2010).

Teknik Produksi Benih adalah Penerapan ilmu pengetahuan dalam menghasilkan benih yang berkualitas dengan mudah, efektif dan efisien. Dengan definisi lain teknik produksi benih adalah cara manusia untuk memudahkan kegiatan pengadaan benih secara murah tanpa mengorbankan kualitas benih dan aman untuk pekerja serta kelangsungan produksi benih yang akan datang (Lars Schmidt, 2000).

 

B. PENGELOMPOKAN TEKNIK PRODUKSI BENIH

Berdasarkan jenis benih maka Teknik Produksi Benih dibagi menjadi 2 kelompok yaitu:

a. Teknik Produksi Benih Generatif.

Teknik Pemanenan Benih (Pengunduhan dan Pengumpulan Benih)

Teknik Pengolahan Benih Pasca Panen.

b. Teknik Produksi Benih Vegetatif

Stek

Cangkok Makro

Menyambung

Kultur Jaringan        Mikro

C.PRINSIP TEKNIK PRODUKSI BENIH

Prinsip teknik produksi benih adalah MENGHASILKAN BENIH BERMUTU DENGAN BIAYA YANG MURAH, TEPAT, AMAN, EFEKTIF DAN EFISIEN

 

D. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PEMILIHAN METODE PEMANENAN BENIH

  1. Kondisi Iklim dan Cuaca selama Masa Pengumpulan.

Pada umumnya benih matang pada akhir musim kering atau awal musim hujan. Kondisi yang paling tepat untuk dilakukan pemanenan benih adalah pada saat iklim kering/musim kemarau.

Pemanenan dilakukan pada musim kemarau dengan pertimbangan:

  1. Jalan relatif lebih kering sehingga akses relatif mudah.
  2. Vegetasi tumbuhan bawah relatif lebih terbuka sehingga proses pengumpulan buah yang jatuh ke lantai dasar hutan mudah.
  3. Relatif lebih aman dalam menghindari hewan melata dan berbahaya.
  4. Pada musim penghujan pohon menjadi licin dan banyak ditumbuhi liana yang mengganggu pemanenan.

     

2. Kerusakan terhadap Pohon

Dalam pemanenan benih harus mempertimbangkan kelangsungan hidup induk pohon yang akan dipanen (asas kelestarian hasil). Jika pada pemanenan benih periode saat ini tidak memperhatikan kerusakan pohon yang terjadi maka hal tersebut akan berakibat pada menurunnya produksi benih pada berikutnya dan atau akan menyebabkan kematian pada pohon yang dipanen itu sendiri.

Contoh: Pemanenan dengan metode pemangkasan cabang menggunakan galah dilakukan pada pohon mahoni. Hanya demi memaksimalkan produksi benih periode saat ini, si pemanen melakukan penggundulan cabang yang menghasilkan buah. Proses semua cabang yang berbuah tanpa menyisakan cabang akan menyebabkan sedikit jumlah daun yang tersisa sehingga akan mengganggu proses fotosintesis. Proses fotosintesis yang tidak optimal akan menyebabkan asupan energi untuk semua organ tanaman berkurang yang akan menyebabkan tanaman mudah terserang hama dan penyakit dengan dampak terburuk yaitu kematian pohon. Jika pohon mati maka benih tidak bisa diproduksi pada periode pemanenan benih berikutnya.

 

3. Aksesibilitas dan Kelerengan

Kemudahan kendaraan dalam mencapai lokasi perlu diperhitungkan. Hal tersebut berkaitan erat tentang keefektifan dan keefisiensian kegiatan pemanenan benih. Jika sumber benih memiliki lokasi yang jauh dari jalan/akses maka akan membutuhkan banyak tenaga kerja untuk mengangkut benih secara manual dari areal sumber benih menuju kendaraan. Tentu hal tersebut berkaitan dengan biaya produksi benih yang meningkat.

Pohon/tegakan pohon yang berada pada topografi yang miring memiliki perakaran yang labil. Selain itu pada areal yang kelerengan yang tinggi/ miring faktor keselamatan bagi pengumpul dilantai dasar hutan juga perlu diperhatikan. Bagi seorang pemanjat pohon kehati-hatian dalam mengelola keseimbangan pada saat memanjat pohon juga harus diperhatikan.

 

4. Tipe Buah dan Benih

Benih yang berukuran kecil, harus dipanen dengan mengunduh buah dari pohon sebelum buah tersebut membuka. Hal ini untuk meningkatkan produksi dengan prinsip efisiensi. Benih berukuran besar dapat dikumpulkan dari tanah. Tergantung kebutuhan benih. Jika benih yang dibutuhkan dalam skala besar maka perlu dilakukan tambahan teknik, seperti dengan teknik penggoyangan pohon dll.

 

5. Tipe Penyebaran Benih

Benih dapat menyebar dengan berbagai perantara yaitu:

1. Angin (Anemokori)

2. Hewan (Ornitokori=kelelawar, entomokori=serangga)

3. Air (Hidrokori)

Benih yang disebar oleh angin berarti harus dipanen sewaktu masih di tajuk dan belum menyebar. Begitu juga dengan benih yang penyebaranya di bantu oleh binatang akan lebih efisien juga dipanen pada saat benih masih di tajuk.

 

6. Masalah Pohon Khusus

Pohon yang memiliki karakteristik khusus seperti 1) batang/cabang yang berduri, 2) sering dijadikan sarang semut, lebah/tawon.

contoh:

  • Berduri= Kapuk randu, Secang,
  • Sarang semut= Akasia, sengon, Jambu monyet,
  • Sarang lebah/tawon=Akasia, Kempas, dll

Selain pemilihan metode/teknik pemanenan buah diperlukan alat tambahan seperti teropong, untuk memastikan untung ruginya memanen benih pada pohon tersebut.

 

7. Identitas Pohon Induk

Untuk kegitan pemuliaan pohon, benih dari pohon induk tidak boleh tercampur dengan benih dari pohon lain. Oleh karena itu diperlukan ketelitian dalam pemanenan benih jenis ini. Sehingga diperlukan pemilihan metode yang tepat dan paling efisien.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

TEKNIK PEMANENAN BENIH

 

1. Teknik Pengumpulan Benih dari Lantai Hutan / Tanah.

A. Pengumpulan Benih dari Lantai Hutan yang jatuh secara Alami.

Teknik ini banyak diterapkan pada beberapa jenis tanaman hutan secara umum. Teknik ini diyakini teknik yang paling mudah, murah dan tidak membutuhkan tenaga kerja ahli. Akan tetapi teknik ini juga memiliki keterbatasan. Adapun jenis benih yang dapat dilakukan pemanenan dengan teknik ini memiliki karakteristik:

a) Ukuran benih sedang-Besar

b) Buah tidak memecah/ menyebar.

c) Benih tidak mudah dimangsa

e) Benih tidak mudah berkecambah.

f) Benih tidak mudah rusak/ kehilangan viabilitas.

Teknik pemungutan langsung dilakukan dengan cara mengumpulkan buah yang jatuh. Buah yang telah jatuh serta menunjukkan ciri-ciri masak dapat diambil langsung dari tanah. Proses pengumpulan/pengunduhan dapat diiringi dengan proses sortasi. Dimana dalam hal ini buah yang baik secara fisik adalah buah-buah yang diambil. Buah yang memiliki kualitas fisik yang baik ditandai dengan warna telah menunjukkan masak, bernas (berisi), ukuran buah besar (standar), sehat (tidak terserang hama & penyakit), utuh (bagian-bagian buah (exocarp, mesocarp & endocarp) lengkap) terutama bagian endocarp serta tidak busuk. Kendala yang harus diantisipasi melalui teknik ini adalah proses pengumpulan/pengunduhan relatif memerlukan waktu lama atau dengan kata lain produktifitas per satuan waktu rendah. Teknik pengunduhan langsung dari tanah merupakan teknik yang tidak direkomendasikan untuk dilaksanakan. Hal ini dengan dasar bahwa identitas benih yang akan digunakan untuk memproduksi bibit berkualitas dari aspek genetik tidak dapat dipenuhi. Seperti diketahui bahwa untuk mendapatkan bibit berkulaitas dari aspek genetik harus dapat diidentifikasi asal/sumber benih yang digunakan.

Asal-usul induk merupakan suatu aspek yang sangat diperlukan untuk tetap menjaga identitas bibit/benih yang diproduksi, maka sebaiknya dalam pegunduhan harus tetap memperhatikan asal sumber benih maupun induk dari benih yang digunakan. Disamping hal tersebut di atas, teknik pengunduhan dengan cara memungut langsung dari tanah dapat juga berpengaruh terhadap kualitas fisik-fisiologis benih yang akan digunakan. Kualitas fisik-fisiologis yang dapat dipengaruhi seperti : peningkatan KA karena efek dari kelembaban lantai tanah,

terbawanya jamur oleh benih akibat adanya sentuan dengan lantai tanah maupun rusaknya enih akibat terjadinya serangan dari hama yang hidup pada lantai tanah.

Metode pemanenan benih dengan teknik ini memperhatikan hal-hal berikut:

  • Pengumpulan benih dilakukan menunggu sebagian besar benih jatuh.
  • Jika yang dikumpulkan benih mudah rusak/rekalsitran, pengumpulan dilakukan beberapa kali.
  • Jika lantai hutan/tanah relatif bersih maka dapat digunakan penggaruk untuk mempercepat pengumpulan.
  • Lantai hutan yang relatif bersih dapat menggunakan peralatan mekanis seperti vacuum atau penyapu berputar (Gambar 1)
  • Untuk benih yang mudah rusak akibat serangan hama/penyakit dapat dilakukan dengan penampungan diatas permukaan tanah dengan menggunakan jaring/ paranet (Gambar 2).


 

 

 

 

 

 

 

Gambar 1. Alat pengumpul benih dengan Vacum     Gambar 2. Jaring pengumpul

 

Keuntungan Penerapan Teknik pengumpulan dari tanah/lantai hutan:

  1. Tidak membutuhkan tenaga kerja dengan keahlian tertentu.
  2. Untuk pohon besar dan sulit dipanjat, dengan metode ini lebih murah dan lebih aman.
  3. Kerusakan pohon yang disebakan oleh kegiatan pemanenan benih tidak ada.
  4. Pengumpulan benih relatif tidak terpengaruh terhadap cuaca.

 

Masalah dan Keterbatasan Teknik pengumpulan dari Tanah/lantai hutan:

  • Untuk jenis yang menyebar baik oleh angin, benih yang jatuh dibawah pohon adalah benih yang gagal menyebar. Sehingga jumlahnya hanya sebagian kecil dari jumlah benih yang dihasilkan.
  • Jika lantai hutan lembab, maka untuk benih rekalsitran/ tidak mengalami dormansi akan cepat berkecambah. Pada umumnya benih rekalsitran yang tidak segera berkecambah akan segera mengalami kerusakan benih/viabilitasnya akan segera menurun dengan cepat.
  • Persen tercampurnya benih dari pohon induk yang tidak dikehendaki tinggi/ kontaminasi benih tinggi.
  • Benih yang dikumpulkan dari lantai hutan rentan terserang hama dan penyakit. Terutama jika pengumpulan dilakukan dengan menggunakan penggaruk atau vacum. Hal ini dapat disebabkan ikut terbawanya benih yang sudah rusak/lama yang telah diserang patogen atau hama benih. Hal tersebut menyebabkan benih yang rusak kontak dengan benih yang masih baik sehingga patogen atau hama tersebut dimungkinkan menyebaratau menular terhadap benih yang lain.
  • Contoh benih yang secara umum dapat dilakukan dengan teknik ini adalah jati (Tectona grandis), Gmelina (Gmelina arborea), Triplochiton spp beberapa dari family dipterocapaceae.

 

 

B. Pengumpulan benih dari tanah/lantai hutan setelah penggoyangan.

Dalam teknik ini dibagi menjadi 2 bagian yaitu:

1. Penggoyangan manual (menggunakan tangan, bantuan tali, pengait dll)

2. Penggoyangan mekanis (mesin)

Teknik ini diterapkan untuk beberapa jenis tanaman yang memiliki karakteristik:

  • Benih berukuran sedang-besar.
  • Benih yang tidak mudah rontok setelah benih matang.
  • Benih yang memiliki waktu rontok yang tidak bersamaan walaupun sudah matang.

Metode Pemanenan benih dengan teknik ini adalah:

  • Penggoyangan dilakukan pada cabang pendek yang dapat digapai dengan galah pengait dan pada cabang tersebut banyak terdapat buah. (Gambar 3)
  • Jika tidak dapat digapai dengan galah, dapat dilakukan penggoyangan dengan menggunakan tali yang dibelitkan pada cabang yang memiliki buah yang banyak. (Gambar 4)
  • Untuk mendapatkan benih yang lebih banyak dapat dilakukan dengan menggunakan alat penggoyang mekanis seperti truk. (Gambar 5)
  • Lebih efektif dan efisien jika sebelum dilakukan penggoyangan dilantai hutan dibentangkan terpal atau jaring untuk menampung benih yang jatuh, sehingga mudah dalam mengumpulkan benih tersebut.


 

 

    
 

 

 

 

Gambar 4. Penggoyangan dengan Tali    Gambar 5. Penggoyangan mekanis

 

 


 

        

Gambar 3. Galah Pengait Cabang

 

Keuntungan pemanenan benih dengan pengumpulan dari tanah/lantai hutan dengan penggoyangan:

  • Penggoyangan mempercepat buah atau benih jatuh secara alami (efisien waktu).
  • Kuantitas benih jauh lebih banyak di bandingkan dengan menunggu benih jatuh (efisien jumlah).
  • Mengurangi hilangnya benih karena jatuh menyebar, rusak, berkecambah.
  • Mengurangi kontaminasi benih dari pohon lain.
  • Kerusakan yang diakibatkan proses penggoyangan minimal.
  • Dapat meminimalisir penggunaan tenaga kerja. (efisien tenaga kerja)

 

Masalah dan Keterbatasan dari teknik pengumpulan benih dari tanah dengan penggoyangan.

  • Untuk jenis yang penyebaran benih dengan angin maka penggoyangan seharusnya dilakukan pada konsisi angin yang tenang.
  • Peralatan penggoyangan mekanis cukup mahal dan hanya dapat dilakukan pada kebun benih yang memiliki kontur yang datar.
  • Penggoyangan dengan mekanis membutuhkan tenga kerja terlatih sehingga dapat meminimalisir kerusakan terhadap pohon.
  • Penggoyangan cabang cocok dilakukan pada kelembaban udara rendah. (siang hari)
  • Contoh spesies tanaman kehutanan yang benihnya telah diterapkan dengan teknik ini adalah pada jenis Pinus di negara Amerika serikat dan Rusia.

 

2. Pemanenan Benih yang berasal dari Tajuk Pohon pada Pohon yang telah Ditebang

Pada beberapa perusahaan yang bergerak pada hutan tanaman (HTI) kecukupan kebutuhan benih sangat mempengaruhi proses produksi hasil (kayu). Jika benih terbatas maka ketersediaan bibit akan terganggu sehingga proses penanaman tidak berjalan dengan optimal yang akhirnya akan berdampak pada produksi kayu yang rendah.    

Untuk mencukupi kebutuhan benih dalam hal penanaman dapat dilakukan pemanenan benih dari kebun-kebun benih yang dimiliki perusahaan. Jika benih masih belum mencukupi dapat juga dikumpulkan dari benih yang berasal dari areal/tegakan tanaman yang akan di tebang. Teknik seperti ini sudah banyak diterapkan pada perusahaan kehutanan di luar negeri seperti di Amerika, Australia, Selandia baru, dan Rusia. Adapun karakteristik penerapan teknik ini adalah:

  • Pada umumnya diterapakan pada perusahaan yang bergerak dalam hutan tanaman industri (HTI).
  • Teknik ini diterapkan untuk kepentingan pemenuhan kebutuhan benih perusahaan atau untuk dijual/kepentingan komersial.
  • Pada prinsipnya teknik ini dapat diterapkan pada semua tipe benih maupun ukuran benih. yang terpenting adalah pengaturan dan pemilihan waktu yang tepat.

 

Metode Pemanenan Benih dengan teknik ini adalah:

  • Individu dengan fenotipa baik ditandai pada saat sebelum penebangan. Jumlah pohon yang diseleksi dalam satu hektar bervariasi. Bisa 8-13 pohon per hektar (pada Pinus radiata di Selandia Baru).
  • Namun jika tidak memperhatikan faktor fenotipa dan hanya memperhatikan kuantitas/jumlah maka bisa dikumpulkan pada semua pohon yang ada pada areal pohon tersebut.
  • Pengumpulan benih dilakukan secepat mungkin setelah pohon yang ditandai ditebang.
  • Untuk keamanan pengumpulan benih dapat dilakukan setelah semua pohon yang berada pada areal yang dikendaki telah ditebang.
  • Atau dapat juga dilakukan sebelum proses kegiatan penebangan dilakukan.
  • Untuk benih berukuran kecil, lebih efektif dengan menggunakan alat penggaruk yang tidak bergerak/rak.
  • Pengumpulan benih yang berasal dari penjarangan awal tidak dianjurkan. Hal tersebut dikarenakan belum ada kepastian fenotip yang tepat tentang induknya. Selain itu benih tersebut secara fisiologis masih muda.


 

    
 

 

 

 

 

 

Gambar 6. Alat Penggaruk Benih yang tidak Bergerak.

Keuntungan Pemanenan Benih dengan Teknik ini adalah:

  • Benih dapat dikumpulkan langsung dari tajuk pohon besar yang teridentifikasi memiliki fenotipa yang baik.
  • Tidak membutuhkan tenaga kerja khusus dalam proses pengumpulan benih setelah pohon ditebang.
  • Benih dapat dikumpulkan dalam waktu singkat.
  • Waktu pengumpulan relatif bebas dari pengaruh iklim dan cuaca.

 

Masalah dan Keterbatasan Pemanenan Benih dengan teknik ini adalah:

  • Pohon tidak pernah ditebang hanya untuk pengumpulan benih.
  • Pemilihan waktu yang tepat antara penebangan pohon dan kemasakan benih sangat penting.
  • Hanya tepat dilakukan pada pembangunan hutan tanaman, dimana benih dari kebun benih tidak mencukupi atau untuk tujuan lain seperti menjual benih untuk menambah pendapatan.
  • Produktivitas benih dapat menurun akibat pergesekan tajuk pada saat penebangan yang menyebabkan sebagian dari benih jatuh kelantai hutan terlebih dahulu sebelum dikumpulkan.

 

3. Pemanenan Benih dari Tegakan Pohon.

A. Pemanenan Benih dengan mengakses dari bawah tegakan.

A.1. Dengan menggunakan Tangan.

Teknik ini dapat diterapkan pada tegakan yang rendah, atau memiliki cabang yang menjulur sampai ketanah sehingga mudah dilakukan penamenan langsung dengan tangan atau dengan bantuan gunting atau gergaji. Contoh pada jenis Sorbus aucuparia. Dan jenis lain pada hutan tropis.


 

 

 

 

 

 

 

Gambar 7. Jenis Sorbus aucuparia

 

A.2. Dengan menggunakan Galah (Alat Pendek) atau tali

Teknik ini diterapkan apabila benih pada batang/cabang tidak dapat digapai dengan tangan. Adapun alat pendek yang dapat digunakan adalah Galah yang disertai pengait pada ujungnya. Galah yang disertai pemotong pada ujungnya. Dan galah yang disertai gergaji pada ujungnya.

 

 

Metode Pemanenan Benih dengan Metode ini adalah:

  • Cabang yang berbuah dapat digapai dengan galah yang dilengkapi pemotong, Pengait ataupun penggergaji pada ujungnya.
  • Cabang yang lentur dan dapat ditarik dengan pengait sehingga mudah dilakukan pemetikan benih dengan menggunakan tangan atau alat bantu seperti gunting tangan.
  • Cabang berukuran < 5 cm dapat dipotong.
  • Cabang berukuran 5-10 cm dapat digergaji
  • Cabang yang tinggi dapat ditarik dengan tali kemudian baru di potong atau digergaji.


 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 8. Penggunaan Alat Pendek dalam Proses Pemanenan Benih

 

Masalah dan Keterbatasan penerapan teknik ini adalah:

  • Menarik cabang/batang sehingga terjadi lekukan akan membahayakan pengumpul pada saat ikatan terlepas atau cabang patah.(berayun balik)
  • Lekukan akibat penarikan cabang dapat menyebabkan patah cabang/batang shg dapat merusak pohon.
  • Pemotongan cabang yang berbuah terkadang masih tersangkut pada ranting atau cabang lain, shg produksi tidak maksimal.
  • Pemotongan cabang dengan metode yang salah dapat menyebabkan kerusakan pohon. Perhatikan gambar 9.


 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 9. Teknik Pemotongan cabang yang tepat.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 11. Alat-alat pemanen benih dengan metode penggunaan alat pendek

 

A.3. Dengan Penembakan Cabang

Teknik berikutnya dalam memanen benih yang berasal dari tegakan pohon adalah dengan teknik penembakan cabang. Pada umumnya teknik ini diterapkan untuk pohon yang berbiji kecil dan berbuah banyak dengan ketinggian pohon sangat tinggi, atau untuk tujuan penelitian.

Metode yang dilakukan dalam teknik pemanenan cabang adalah:

  • Alat yang digunakan adalah senapan laras panjang dengan kaliber 0.222;0.243;0.308 dengan disertai teleskop.
  • Penggunakan amunisi kaliber 0.308 yang berujung tajam (Pointed soft point) lebih efektif untuk menjatuhkan cabang yang berukuran 15 cm dibandingkan amunisi yang berujung cembung (hollow point)pada kaliber yang sama.
  • Cabang atas dengan diameter 15-20 cm dapat dijatuhkan dengan 5-15 penembakan yang diarahkan dengan tepat.
  • Cabang horisontal paling mudah dijatuhkan dengan teknik penembakan. Jika cabang tidak horisontal pemilihan sudut yang tepat mutlak diperlukan.
  • Untuk meningkatkan akurasi diperlukan objek statis/penyangga senapan.
  • Tembakan pertama diarahkan pada bagian bawah cabang, kedua pada bagian atasnya, dan tembakan selanjutnya dengan interval menyilang pada cabang.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 11. A. Gambar kegiatan Penembakan Cabang

     B. Posisi tembakan pada sebuah cabang.

Keuntungan pemanenan benih dari tegakan pohon dengan teknik ini adalah:

  • Teknik penembakan lebih aman bagi pekerja.
  • Teknik penembakan membutuhkan waktu yang lebih singkat.
  • Tidak memerlukan banyak tenaga kerja.

Masalah dan keterbatasan dalam penerapan teknik ini adalah:

  • Harus tunduk dan patuh terhadap peraturan penggunaan senjata api.
  • Suara yang ditimbulkan dapat mengganggu manusia, suaka margasatwa.
  • Tanaman dengan kulit kayu berserabut sulit diterapkan dengan metode ini. (Eucalyptus globoidea, Araucaria cunninghamii dll)
  • Penembakan hanya dapat dilakukan pada kondisi angin yang tenang.
  • Metode ini tepat pada tegakan yang kondisi tajuknya relatif terbuka.
  • Harga amunisi disetiap negara berbeda-beda, maka diperlukan analisis nilai ekonomi.
  • Negara yang telah menerapkan teknik penembakan cabang ini adalah Amerika serikat, Kanada, Australia.


 

 

 

 


 

 

 

A B

 

C

Gambar 2. A. Pohon E.globoidea

                  B. Batang E.globoidea

              C. Cabang E.globoidea

4. Memanjat

Pengumpulan/pengunduhan dengan memanjat diperlukan keahlian seseorang dalam memanjat pohon. Pengunduhan dengan memanjat dapat dilakukan dengan cara langsung memanjat tanpa bantuan peralatan (seperti tali) maupun dengan bantuan peralatan tali. Apabila pengunduhan dialakukan dengan memanjat, maka si pemanjat harus dibekali dengan pengetahuan tentang buah yang masak. Hal ini dengan landasan bahwasannya buah yang masak di pohon agak berbeda dengan yang sudah jatuh. Umumnya, buah yang masak di pohon masih ada yang belum menunjukkan perubahan warna yang signifikan. Sebaiknya untuk teknik pengunduhan buah yang dilakukan dengan memanjat, buah dikumpulkan dari tajuk bagian tengah.

Hal ini berdasarkan beberapa penelitian yang menghasilkan strata tajuk bagian tengah memiliki kualitas fisik-fisiologis yang lebih baik disbanding strata bawahmaupun atas. Pembagian strata dapat dilakukan dengan membagi tajuk pohon menjadi 3 (tiga) bagian. Strata atas adalah 1/3 bagian atas, strata tengah, 1/3 bagian tengah dan strata atas adalah 1/3 bagian bawah. Hal yang perlu diperhatikan dalam aspek strata, yaitu kondisi fisiologis pohon. Dalam hal ini bagian strata atas merupakan strata yang teridiri dari mayoritas organ yang sel-selnya belum mature, bagian tengah strata ditempati oleh organ-organ dengan sel yang sudah dewasa (mature), sedangkan bagian bawah ditempati oleh organ penghasil buah degan kondisi sel-selnya yang telah tua. Perbedaan tersebut tentunya akan berdampak kepada buah/benih yang dihasilkan.

Berdasarkan karakteristik pohon yang akan dipanjat maka teknik pemanenan benih dengan pemanjatan dibagi menjadi 3 yaitu:

  1. Pemanjatan pada Pohon lurus dan tidak banyak cabang.
  2. Pemanjatan Langsung Masuk kedalam Tajuk Pohon
  3. Pemanjatan dengan memetik benih secara langsung dari Tajuk Pohon.

Dari ketiga teknik pemanenan tersebut dapat menggunakan alat-alat sebagai berikut:

 

1. Spurs (spike/Penancap)

Alat ini biasanya ditambahkan pada sepatu para pemanjat pohon, alat ini ringan dan tidak mahal dan mempermudah pemanjatan. Apalagi jika dikombinasikan dengan safety belt, tali pegangan untuk tangan, tali pengaman dari jatuhnya pemanjat, Helm yang dilengkapi dengan fiber dan sarung tangan tebal dari kulit. Faktor ringanya alat spurs ini membuat alat ini cocok dibawa kemanapun untuk menjangkau tegakan yang jauh sekalipun. Peralatan ini juga telah dipakai untuk panen benih Pinus kesiya dan P. merkusii di Negara Thailand.

Ada beberapa tipe bentuk besi yang digunakan dalam Spurs tetapi pada dasarnya besi tersebut dibuat dengan menempa pada suhu tinggi. Besi tersebut harus dilengkapi dengan pengikat dari kulit yang berguna untuk memadukan spurs dengan sepatu pemanjat. Namun ada juga yang melakukan modifikasi menambahkan pengikat pada pergelangan kaki. Panjang spurs sendiri bisa diatur dan disesuaikan dengan ukuran tinggi sepatu pemanjat. Hal ini dapat memudahkan pemanjat pada saat berjalan di tanah diluar kegiatan pemanjatan. Panjang optimum pengait pada spurs tergantung pada kulit pohon yang akan dipanjat. Namun secara umum ukuran 5 cm digunakan pada tanaman yang tergolong kulit tipis dan 9 cm untuk tanaman yang berkulit tebal.

Masalah yang diakibatkan oleh penggunaan alat spurs adalah rusaknya kulit tanaman akibat pemanjatan, terutama pada jenis tanaman yang memiliki kulit yang tipis. Jika pemanjatan hanya dilakukan sesekali saja pada pohon yang sama hal ini tidak memberikan pengaruh yang besar. Namun jika pemanjatan dilakukan berkali-kali tentunya hal ini dapat mengakibatkan kerusakan yang serius. Adapaun kegiatan yang sering dilakukan dengan teknik pemanjatan adalah kegiatan pollination dan seed collection pada Kebun Benih dll.

 

 

 

 

 

    

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 3. Gambar Spurs

 


 

 

 

 

 

 

     A                    B                C


 

 

 

    

    D                    E                F

Gambar 5.     A. Body harness B. Helmet C. Line/Rope

D. Lether Glove E. Basket/bag F. Carabiner

 

 

2. Dengan menggunakan Tangga/Ladder.

Alat ini dapat digunakan pada ketinggian pohon dari 8 -40 meter. Penggunaan tangga berdiri dapat meningkatkan keamanan dan kenyamanan bagi pemanjat untuk menjangkau tajuk secara langsung. Tangga tersebut dapat dibuat dari beberapa jenis bahan salah satunya dari kayu, alumunium, magnesium, dan beberapa bahan campuran. Namun yang jelas semakin ringan bahan yang digunakan sangat membantu sekali bagi para pemanjat untuk dapat diangkat keatas maupun dilepaskan pada saat penurunan. Pada tangga bagian bawah dapat dibuat lebih besar atau dibuat lebih kuat sehingga membuat tangga tersebut lebih stabil. Adapun panjang dari setiap satuan tangga dapat berkisar dari 1.8 m – 3 m dan berat berkisar dari 3 -4 Kg.

3. Dengan Menggunakan Tree Net.

4. Dengan Menggunakan Tali (Rope)

Sistim perangkap di sini adalah suatu teknik pengumpulan atau pengunduhan dimana di bawah tegakan atau pohon dipasang alat yang dapat menampung buah/benih. Alat yang digunakan dapat sarlon net, kain maupun palstik (pada intinya bagaimana alat yang dipasang dapat menahan jatuhnya
buah/benih ke tanah.

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam aspek pengunduhan buah untuk menjaga kualitas benih adalah

  1. Benih yang diunduh harus dari sumber benih yang bersertifikat. Apabila benih yang digunakan terpaksa bukan dari sumber benih yang tidak bersertifikat, maka benih harus diunduh dari pohon-pohon dengan karakter yang baik untuk suatu tujuan pemanfaatan.
  2. Pengumpulan data dan informasi yang berhubungan dengan pengunduhan (seperti : jenis, tipe tegakan, waktu pengunduhan, produksi buah, berat buah yang diunduh, ukuran buah, identitas pohon yang diunduh dan orang yang mengunduh) yang dituangkan dalam suatu bentuk dokumen pengunduhan.
  3. Untuk lebih meningkatkan kualitas benih yang dihasilkan, apabila buah/benih diunduh dari sumber benih bersertifikat, maka dapat dilakukan pengelompokkan benih berdasarkan klas pohon induk di dalam sumber benih. Sebagai contoh : benih dapat di lot dari 30 pohon induk terbaik di dalam tegakan.
  4. Membuat laporan yang disampaikan kepada pihak yang berwenang bahwa pengunduhan telah dialaksanakan. Bukti yang dapat dijadikan tolok-ukur adalah berupa Berita Acara yang disyahkan oleh pihak yang mengawasi kegiatan pengunduhan. Dalam hal ini Berita Acara dapat disyahkan oleh Dinas setempat yang mengatur bidang kehutanan. Sedangkan BPTH Jawa dan Madura cukup diberikan tembusan dan sifatnya menerima laporan untuk dijadikan bahan pengawasan peredaran benih.
  5. Setelah benih diunduh harus segera disertifikasikan untuk mendapatkan sertifikat mutu benih kepada pihak berwenang.

 

 

PENANGANAN BENIH PASCA PANEN

 

Benih yang telah diunduh selanjutnya dilakukan penanganan benih (pasca panen). Penanganan benih melalui tahapan/proses : seleksi (menyortir buah-buah yang secara fisik terserang hama dan penyakit), pemeraman (dilakukan terhadap benih yang belum masak benar), sortasi (pemisahan benih dari buah) dan pengeringan. Secara skematis penangan pasca panen sebagai berikut.

 


 

 

 

 

 

 

 

1. SELEKSI BUAH

Seleksi terhadap buah dilakukan dalam rangka memilih dan memilah buah-buah yang secara fisik telah diserang hama dan penyakit. Tanda-tanda buah yang diserang oleh hama dapat terlihat secara visual terlihat terdapat bekas-bekas serangan. Buah yang di reject adalah buah yang terserang hama sampai kepada bagian benih (buah yang terserang hanya pada bagian kulit (eksocarp) dan bagian daging (mesocarp)) masih dapat dimanfaatkan untuk dijadikan benih.

Buah yang terserang oleh penyakit dilihat dengan cara mengamati pada buah tersebut apakah terdapat tanda atau tidak. Tanda-tanda yang dapat digunakan sebagai indikator dapat berupa benang-benang hypa (apabila buah terserang jamur) dan terlihat terjadinya pembusukan (apabila buah terserang bakteri dan virus). Meskipun pada dasarnya buah yang diserang hama dan penyakit tidak sampai kepada bagian benih yang akan digunakan untuk memproduksi bibit, sebaiknya buah tersebut tidak digunakan. Hal ini dengan dasar pertimbangan bahwa tidak menutup kemungkinan bahwa hama dan penyakit yang terdapat pada buah adalah hama dan penyakit terbawa buah/benih. Perlu diketahui bahwa hama/penyakit terbawa benih lebih disebabkan karena faktor dalam dari buah/benih yang merupakan bawaan. Dengan kata lain dapat diklasifikasikan bahwa buah tersebut memiliki ekspresi genetik yang lebih cenderung mudah terserang oleh hama dan penyakit.

Oleh karena itu, untuk menghasilkan bibit berkualitas harus benar-benar menggunakan buah/benih yang berkualitas (fisik, fisiologik dan genetik). Untuk menghasilkan benih yang memiliki kualitas genetik yang baik, maka sebaiknya identitas dari pohon sumber benih masih tetap dipertahankan dalam prosesing seleksi buah. Hal ini dapat dilakukan dengan cara seleksi terhadap buah dengan tetap memperhatikan asal pohon sumber benih (seleksi dilakukan berdasarkan asal pohon dimana buah diunduh). Disamping seleksi dilakukan terhadap hama dan penyakit, maka seleksipun dapat dilakukan berdasarkan sifat fisik/morfologi dari buah yang diunduh. Dalam hal ini dengan sudut pandang bahwa terdapat kecenderungan bahwa buah yang memiliki ukuran yang lebih besar memiliki sifat yang baik pada saat dikecambahkan. Dasar pertimbangan yang dapat digunakan adalah terdapat korelasi positif antara ukuran buah dengan ukuran benih. Buah dengan ukuran besar akan diperoleh benih yang berukuran besar serta sebaliknya. Besarnya ukuran benih mengindikasikan bahwa benih tersebut memiliki cadangan makanan yang lebih banyak di dalam kotiledonnya (angiospermae) atau endospermnya (gymnospermae).

Pentingnya memilih buah yang sehat karena :

  • Penyakit pada buah dapat mengganggu perkecambahan dan petumbuhan benih dengan demikian dapat merugikan kualitas dan kuantitas hasil;
  • Buah dapat menjadi pengantar baik hama maupun penyakit ke daerah lain dimana hama dan penyakit itu tidak ada sebelumnya;
  • Hama dan penyakit bawaan memiliki sifat dapat diturunkan dari satu genarasi ke generasi berikutnya, sehingga individu yang dihasilkan akan mewarisi sifat tersebut.

2. PENGERINGAN

Dalam hal pengeringan, terdapat 2 (dua) hal yang harus diperhatikan, yaitu proses penurunan KA benih yang sudah masak serta peningkatan pemasakan buah (buah yang tua, tetapi belum mature). Oleh karena itu, untuk benih-benih yang diunduh, tetapi belum masak maka harus dilakukan pemeraman terlebih dahulu. Pemeraman dapat dilakukan dari beberapa hari sampai beberapa minggu. Lingkungan selama periode pemeraman ini penting diperhatikan dalam usaha mengontrol proses fisiologisnya. Buah ditempatkan pada suhu udara
normal, di daerah tropis diantara 20 dan 30 C.

Tingkat kelembaban pertama kali tinggi, tetapi secara bertahap dikurangi selama proses berlangsung. Kadar air tinggi selama perawatan awal dan menyebabkan benih rentan terhadap serangan jamur perusak. Ventilasi yang memadai membatasi kerusakan tersebut, tetapi dapat beresiko menyebabkan benih terlalu kering.

Benih-benih yang dikeringkan adalah benih yang termasuk kedalam jenis ortodoks. Pengeringan benih dilakukan sebagai upaya untuk menurunkan kadar air (KA untuk mendukung proses perkecambahan optimal). Untuk benih-benih rekalsitran, maka tidak diperlukan proses pengeringan. Hal ini dengan landasan bahwa benih rekalsitran apabila diturunkan KA-nya akan mengakibatkan embrio menjadi mati, sehingga benih menjadi tidak berkecambah. Dalam hal pengeringan, harus diperhatikan tujuan akhir pengkondisian kadar air benih. Biasanya kadar air yang direkomendasikan untuk benih ortodoks adalah 6-8% (apabila benih akan disimpan tidak dalam jangka panjang). Sedangkan untuk benih ortodoks yang akan disimpan cukup lama, maka pengkondisian kadar air dapat mencapai 2-4%. Teknik pengeringan dapat dilaksanakan dalam beberapa cara. Teknik tersebut akan sangat tergantung kepada peralatan maupun sarana-prasarana yang dimiliki.

Teknik yang dapat direkomendasikan dengan menimbang efektifitas dan efisiensi adalah dengan cara menjemur di bawah terik matahari, dikeringudarakan (diangin-anginkan) atau dengan cara pengkondisian pada suhu tertentu di suatu ruangan. Pemilihan teknik-teknik tersebut akan sangat tergantung juga kepada proses penggunaan benih (apabila benih akan cepat digunakan, maka teknik penjemuran merupakan teknik yang direkomendasikan).

Teknik penjemuran yang dilakukan di bawah cahaya matahari dapat mempercepat penurunan KA benih, apabila kondisi cuaca memungkinkan. Sedangkan apabila dihadapkan kepada kondisi cahaya yang kurang baik, maka teknik ini akan mengakibatkan meningkatkan KA benih. Oleh karena itu, teknik yang dipilihpun akan tergantung juga kepada kondisi lingkungan setempat. Selain untuk tujuan penyimpanan, kegiatan pengeringan bertujuan juga untuk menghindari terjadinya serangan jamur terhadap benih. Benih dengan KA tinggi akan lebih rentan untuk diserang jamur. Hal yang harus diperhatikan dalam rangka menjaga identitas benih yang ditangani, maka dalam proses pengeringan harus tetap menjaga fisik benih berdasarkan identitas masing-masing (identitas dapat secara individu pohon induk, lot induk superior maupun lot sumber benih).

 

3. EKSTRAKSI

Proses ekstraksi benih merupakan kegiatan yang bertujuan untuk memisahkan benih dari buah (apabila benih yang diunduh masih merupakan benih yang memiliki komponen lain dari buah). Manfaat lain yang dapat diperoleh dari kegiatan ekstraksi dapat juga sebagai upaya untuk memisahkan benih dari kotoran lainnya, sehingga
dapat meningkatkan kemurnian benih.

Landasan yang berhubungan dengan ekstrkasi benih adalah :

  • Mengurangi campuran. Biasanya benih merupakan 1-5% dari total volume buah, sehingga melalui proses ekstraksi dapat membantu
    mengurangi biaya penyimpanan dan pengangkutan.
  • Memudahkan penangan selanjutnya. Benih berkualitas harus melalui tahapan pengujian (untuk mendapatkan sertifikasi mutu benih) dan harus diperlakukan pendahuluan, sehingga diperlukan proses pemisahan benih dari buahnya.

 

 

  • Meningkatkan kemampuan penyimpanan. Sifat komponen lain dari buah selain benih adalah mudah terdekomposisi, apabila tidak dilakukan ekstraksi maka dapat mengundang serangan jamur.

 

Proses ekstraksi sebenarnya dapat dilaksanakan pada 2 (dua) tahap, yaitu sebelum dilaksanakan pengeringan dan atau setelah dilaksanakan pengeringan. Untuk benih-benih yang memiliki polong dan tidak berdaging buah, maka ekstraksi disarankan dilaksanakan setelah kegiatan pengeringan/pemeraman. Sedangkan untuk benih-benih yang memiliki daging buah, sebaiknya proses ekstraksi dilaksanakan sebelum proses penurunan kadar air. Hubungan waktu ekstraksi dan tipe buah dapat dilihat sebagai berikut.

Benih     umumnya diekstraksi sebelum disimpan

Kebanyakan jenis, seperti konifer, kasuarina, ekaliptus dan jenis dari famili Fabaceae, Meliaceae, Bignoniaceae

Benih umumnya disimpan dan ditanam bersama-sama dengan buahnya

Termilia spp.,     Quercus spp., dan Famili Dipterocarpaceae.

Benih sering atau terkadang disimpan di dalam buah, tetapi diekstraksi sebelum ditanam

Vitex spp., Maesopsis eminii, Grewia spp., Pterocarpus spp.

 

Pemisahan benih dari komponen lainnya sebagai hasil dari proses ekstraksi dapat dilakukan dalam beberapa cara/teknik. Teknik yang lebih umum biasanya dengan menggunakan penampi. Dengan mengandalkan angin yang berhembus serta gerakan dari tampi, maka benih dapat terpisah dari komponen selain benih. Disamping menggunakan alat tampi, juga dapat digunakan alat lain seperti ayakan.

Metode ekstraksi dengan alat bantu ayakan dengan landasan perbedaan ukuran antara komponen selain benih dengan benih. Teknik lainnya, dapat dilaksanakan dengan cara menggunakan alat pembantu devider (alat yang dapat memisahkan benih dan komponen lain dari benih dengan menggunakan saringan berdasarkan ukuran. Setelah benih dan komponen lainnya dimasukkan ke dalam devider, maka benih dapat terpisah dengan komponen lainnya. Teknik pemisahan antara benih dan komponen lainnya berdasarkan teknik diatas lebih efektif dan efisien untuk benih-benih yang tidak memiliki mesokarp (daging buah), sedangkan untuk benih-benih yang memiliki daging buah langkah ekstraksi lebih baik dilaksanakan pada tahap awal (sebelum pengeringan).

 

4. PENGUJIAN

Pengujian benih dimaksudkan untuk mengetahui sejauhmana kondisi benih (kualitas fisik-fisiologik) dari benih yang diproduksi. Pengujian benih diperlukan sebagai upaya untuk mengetahui mutu dari benih yang akan digunakan untuk pembangunan tegakan (hutan). Data yang diperoleh dari hasil pengujian dapat memberikan informasi/gambaran kepada konsumen bahwa benih yang digunakan benar-benar memiliki kualitas yang baik. Pada dasarnya untuk mendapatkan kualitas benih yang selalu memperhatikan kualitas genetik maka pada saat mengirimkan contoh uji kepada pihak berwenang (BPTH) harus disertakan identitas dari asal-usul benih. Disamping itu, informasi mengenai sumber benih maupun pohon induk harus di dokumnetasikan di setiap lot contoh benih yang akan diuji.

Apabila identitas dari lot contoh uji selalu dapat diketahui, maka sebenarnya sudah memperhatikan kualitas genetik dari benih yang akan digunakan untuk memproduksi bibit. Kehilangan identitas tentunya dapat berimplikasi terhadap kulaitas genetik dari benih yang diproduksi maupun bibit yang digunakan untuk pembangunan hutan. Benih yang dujikan sebagai upaya untuk mengetahui serta memastikan kualitas atau mutu benih yang terdiri dari mutu fisik benih (kesehatan, kemurnian, jumlah 1000 butir dan ukuran benih) serta kualitas fisiologis yang terdiri dari informasi kadar air, daya kecambah dan kemasakan. Oleh karena itu, pada tahapan proses pengujian benih data dikumpulkan adalah kemurnian, jumlah 1000 butir dan daya kecambah.

Untuk mendapatkan informasi daya kecambah dalam waktu yang cepat, maka teknik uji-TZ(tetrazolium) merupakan teknik yang cukup relevan. Sebenarnya uji TZ ini lebih cenderung untuk mengetahui daya hidup benih bukan sebagai informasi yang berhubungan dengan daya kecambah. Oleh karea itu, untuk mengetahui informasi daya kecambah dapat dilakukan dengan cara setiap produsen benih memberikan dokumen/data mengenai daya kecambah benih pada saat pelaksanaan proses penaburan benih. Bentuk informasi dapat berupa berita acara yang ditandatangani oleh pihak yang berwenag mengawasi pelaksanaan produksi bibit (misalnya : Dinas Kabupaten/Kota setempat).

Kelemahan yang mungkin terjadi dengan menggunakan uji-TZ adalah untuk benih-benih yang muda. Benih muda pada dasarnya mengandung enzim yang cukup banyak dan dalam kondisi proses maturisasi. Oleh karena itu, pada saat dilakukan uji-TZ, benih tersebut akan memberikan warna yang menunjukkan bahwa benih tersebut hidup. Padahal pada kondisi yang sebenarnya benih yang muda sulit untuk berkecambah (bahkan tidak akan berkecambah pada saat dikecambahkan).

Setelah pelaksanaan pengujian, selanjutnya data hasil pengujian dituangkan dalam suatu label yang memuat informasi dari hasil pengujian. Sebaiknya setiap informasi hasil pengujian berdasarkan masing-masing lot contoh uji benih. Hal ini untuk menghindari terjadinya mis identity dari benih yang diuji. Untuk menghindari terjadinya penurunan kualitas/mutu benih yang diproduksi akibat dilakukannya proses penyimpanan benih, maka benih yang telah disimpan dalam suatu periode produksi harus dilakukan perpanjangan uji benih. Benih-benih yang diperpanjang pengujiannya adalah benih-benih tipe ortodoks dan atau semi rekalsitran.

Waktu pengujian akan sangat tergantung kepada jenis benih yang diproduksi. Pada dasarnya untuk setiap produsen benih harus menguji benih yang diproduksi setiap kali panen atau benih yang disimpan sampai periode panen berikutnya. Untuk benih yang telah disimpan sampai periode berikutnya harus dilakukan perpanjangan pengujian sebagai upaya untuk mengetahui mutu/kualitas benih setelah masa penyimpanan.

Sebagai bentuk pengesahan terhadap informasi dari benih yang telah diujikan, maka BPTH berwenang menerbitkan sertifikat mutu benih. Sertifikat mutu
benih ini merupakan suatu bentuk keabsahan yang dapat diyakini oleh konsumen bahwa benih tersebut benar-benar layak edar atau bahkan tidak layak edar. Berdasarkan hal tersebut maka keterjaminan mengenai benih yang akan dimanfaatkan oleh pihak konsumen atau produsen menjadi lebih terjamin. Disamping itu, dengan diterbitkannya sertifikat mutu benih maka dapat dapat dikontrol atau dikendalikan mengenai aspek lalu-lintas benih.

Diketahuinya lalu lintas benih yang beredar di masyarakat akan sangat membantu dalam meningkatkan variasi genetik dati tegakan yang dibangun. Perlu diketahui bahwa variasi genetk yang tinggi merupakan modal dasar bagi pemabangunan hutan berkualitas. Hutan yang memiliki variasi genetik yang tinggi tentunya merupakan dambaan bagi semua pihak yang interes terhadap pembangunan hutan. Hal ini dikarenakan dengan semakin tingginya variasi genetik, maka dapat menciptakan kondisi efektifitas lahan terjadi, meningkatnya produktifitas lahan serta dapat ditemukannya variasi-variasi yang lebih baik dari yang dibangun pada saat ini.

 

5. PENYIMPANAN

Pengepakan/penyimpanan merupakan suatu proses yang harus diperhatikan untuk mendapatkan benih berkualitas. Kualitas benih yang dapat mempengaruhi kualitas bibit yang dihubungkan dengan aspek penyimpanan adalah kualitas fisik-fisiologik. Kualitas fisik-fisiologik bibit dapat dipengaruhi oleh kualitas benih yang melalui tahapan proses penyimpanan. Tujuan utama penyimpanan benih untuk menjamin persediaan benih yang masih memiliki mutu yang baik untuk suatu program penanaman (apabila penanaman tidak dilaksanakan segera). Dengan demikian benih yang disimpan berfungsi sebagai penyangga antara permintaan untuk penanaman dengan produksi. Dalam hal ini, penyimpanan benih lebih cenderung karena pegaruh waktu penanaman, musim serta sifat dari pembuahan pohon induk.

Durasi atau lamanya penyimpanan benih akan sangat tergantung kepada sifat dormansi benih. Benih-benih dengan sifat dorman yang lama, maka akan memiliki peluang untuk disimpan lama. Seperti benih-benih ortodoks yang memiliki ciri masa dormansi yang lama, sehingga jenis-jenis benih tersebut dapat disimpan dalam jangka waktu yang cukup lama. Berbeda dengan jenis yang semi rekalsitran dan rekalsitran. Jenis-jenis benih yang rekalsitran memiliki sifat yang tidak tahan untuk disimpan dalam jangka waktu yang lama. Sedangkan untuk jenis semi rekalsitran memiliki sifat dapat disimpan jalam jangka waktu yang cukup lama.

Teknik yang dapat dijadikan indikator dalam pengelompokkan jenis berdasarkan sifat penyimpanan adalah dapat diduga berdasarkan ukuran benih. Benih-benih dengan ukuran yang besar dapat diduga tergolong ke dalam jenis rekalsitran, ukuran benih yang sedang dapat diduga sebagai jenis benih yang semi rekalsitran serta benih dengan ukuran yang kecil dapat diduga sebagai benih ortodoks. Oleh karena itu, untuk menduga lama durasi penyimpanan benih dapat diduga berdasarkan ukuran dari benih yang akan disimpan. Pada dasarnya teknik pendugaan jenis benih berdasarkan ukuran dapat berimplikasi kepada kandungan air benih. Benih dengan ukuran yang kecil lebih cenderung untuk memiliki kadar air yang rendah, benih dengan ukuran yang sedang memiliki kadar air yang sedang serta benih dengan ukuran besar dapat mengandung kadar air yang tinggi.

Dalam hal lama penyimpanan, benih ortodoks dapat disimpan dalam jangka waktu bertahun-tahun. Sedangkan untuk jenis semi rekalsitran dapat disimpan jalam jangka tahunan saja. Aspek-aspek yang dapat mempengaruhi lamanya benih dapat disimpan selain berdasarkan tipe benih, juga dapat dipangaruhi oleh :

  • Genetik (daya simpan diwariskan). Dalam aspek ini lamanya daya simpan sangat tergantung kepada sifat yang diwariskan dari induk ke keturunannya. Induk-induk yang memiliki karakter dapat memperhatahankan masa dorman yang lama, maka dapat diwariskan ke keturunannya juga yang akan mewarisi masa dorman yang lama;
  • Perkembangan. Perkembangan dimaksud adalah dari buah yang diunduh. Buah yang belum masak, biasanya memiliki masa dorman yang pendek.
  • Lingkungan. Faktor lingkungan yang dapat mempengaruhi masa simpan benih adalah faktor lingkungan sebelum dan sesudah benih disimpan.Faktor lingkungan yang kurang baik pada saat penganan benih dapat menimbulkan kerusakan pada saat penyimpanan. Seperti pada saat penanganan benih memiliki kadar air yang tinggi, maka pada saat penyimpanan dapat mengakibatkan benih terserang oleh jamur. Demikian juga kondisi lingkungan pada saat benih disimpan akan berpengaruh terhadap daya simpan benih. Sebagai contoh pada saat benih disimpan masih mengandung oksigen, maka dapat mengakibatkan benih tersebut melakukan respirasi, sehingga benih menjadi kopong.

Faktor yang dapat mempengaruhi terhadap kualitas fisik-fisiologik benih akibat penyimpanan adalah penuaan benih. Penuaan benih dapat dipengaruhi oleh beberapa hal, yaitu : suhu, kadar air, tekanan oksigen serta cahaya.

 

A. Suhu

Suhu udara dapat mempengaruhi proses biokimia maupun organisme lainnya untuk aktif. Proses biokimia serta aktifitas serangga, jamur dan
bakteri dapat terhambat pada kondisi suhu di bawah 8-10 C. Pada kondisi demikian dapat mengakibatkan kerja enzim yang terkandung di dalam benih dalam fase istirahat, sehingga dengan demikian baik enzim yang terdapat di dalam benih, serangga, bakteri maupun jamur tidak aktif. Oleh karena itu, benih dapat aman apabila dikondisikan pada suhu tersebut.

 

B. Kadar air

Kadar air yang tinggi dapat mengakibatkan proses pembusukan benih. Hal ini disebabkan air yang terlalu tinggi dapat merangsang untuk aktifnya enzim yang terdapat di dalam benih, sehingga dapat mengakibatkan pembusukan yang disebabkan oleh jamur maupun bakteri.

 

C. Tekanan oksigen

Oksigen diperlukan benih untuk melakukan proses respirasi. Benih-benih yang disimpan sebaiknya diberikan tekanan yang cukup untuk mempertahankan viabilitas benih (dormansi benih). Tekanan yang terlalu rendah kurang baik bagi benih karena dengan tekanan yang rendah disertai kadar air yang tinggi dapat merangsang aktifitas jamur dan bakteri yang anaerob. Sedangkan tekanan yang tinggi juga dapat engakibatkan over respirasi yang dapat menyebabkan benih menjadi kopong akibat cadangan makanan serta enzim terlalu aktif untuk melakukan proses respirasi.

 

D. Cahaya

Jenis benih yang memiliki tipe ortodoks tidak dapat dipengaruhi oleh cahaya pada saat pentimpanan. Jenis-jenis benih yang foto-dormansi, yaitu benih yang akan berkecambah pada saat ada ransangan cahaya harus diperhatikan dalam proses penyimpanan. Karena cahaya yang diterima oleh benih akan merangsang benih untuk berkecambah. Berdasarkan hal tersebut di atas, maka pada saat melaksanakan penyimpanan benih harus memperhatikan sifat dari benih terhadap faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kualitas benih. Pengkondisian yang sesuai dengan sifat benih akan sangat menjaga kualitas fisik-fisiologik dari benih yang disimpan. Oleh karena itu, implikasinya kepada teknik penyimpanan benih. Pada dasarnya semua teknik penyimpanan benih dapat dilakukan dengan pertimbangan bahwa benih yang disimpan harus kompatibel antara kondisi lingkungan serta sifat dari benih.

Beberapa teknik yang dapat dilakukan dalam proses penyimpanan benih, yaitu :

  • Benih yang akan disimpan sebaiknya dikemas dengan menggunakan kemasan yang baik, seperti menggunakan plastik, blek maupun wadah yang cukup kedap udara.
  • Kondisikan benih yang dipak oksigennya (jangan terlalu tinggi tekanannya maupun jangan terlal rendah). Untuk mengkondisikannya dapat dilakukan dengan menggunakan vakum maupun penyedot udara.
  • Wadah yang digunakan ditutup rapat agar tidak terjadi perubahan oksigen selama penyimpanan.
  • Dapat juga memberikan karbon di wadah yang digunakan. Pemberian karbon dapat membantu untuk mengikat oksigen yang terdapat di dalam wadah.

     

  • Karbon dapat diberikan dengan cara menggunakan arang maupun abu serta hembusan asap lilin ke dalam wadah.
  • Perhatikan kadar air benih yang disimpan; apabila benih masih memiliki kadar air yang tinggi sebaiknya diturunkan dulu.
  • Perhatikan bahan karbon yang dimasukkan ke dalam wadah (karbon harus benar-benar dalam kondisi kering). Penggunaan bahan karbon yang basah dapat mengakibatkan meningkatnya kadar air benih.
  • Simpan benih dalam kondisi suhu dan kelembaban yang sesuai dengan persyaratan. Ruang penyimpanan dapat berupa DCS, refigerator maupun ruangan yang telah diset dengan suhu yang baik untuk proses penyimpanan. Untuk benih-benih tertentu (ortodoks) dapat disimpan dalam ruang suhu kamar, apabila penyimpanan benih tidak terlalu lama.

     

Untuk tetap menjaga kualitas genetik, maka pada saat dilakukan proses pengepakan maupun penyimpanan harus tetap mencantumkan identitas dari benih. Identitas dipasang pada setiap kemasan maupun wadah yang digunakan. Dengan demikian maka benih yang disimpan akan selalu memiliki kualitas fisik-fisiologik-genetik.

 

About these ads
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

One Response to MODUL TEKNIK PRODUKSI BENIH

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s